Tambang Emas Freeport (nikkei.com)

JAKARTA – PT Indonesia Asahan Alumunium ( Inalum) memastikan Pemerintah Provinsi Papua akan mendapatkan 10 persen dari total 100 persen saham PT Freeport Indonesia. Hal tersebut dimuat dalam laporan lembar fakta Inalum. Indonesia resmi memiliki 51 persen saham PTFI setelah melunasi pembelian saham sebesar 3,85 miliar dollar AS atau setara Rp 55,44 triliun.

Inalum pun membentuk struktur agar Pemda Papua dapat menerima dividen yang efisien dan mempunyai potensi tetap mendapatkan pendapatan atas kepemilikan secara tidak langsung di PTFI. Dari 51,2 persen saham PTFI yang dimiliki oleh Indonesia, Inalum akan secara langsung memiliki saham PTFI sebesar 26,2 persen.

Sementara 25 persen saham akan dimiliki oleh PT Indocopper Investama (PTII) yang sudah berganti nama menjadi PT Indonesia Papua Metal dan Mineral (IPPM). Saham Pemerintah Daerah Papua akan dikelola oleh perusahaan khusus IPPM yang 60 persen sahamnya dimiliki oleh Inalum dan 40 persen oleh BUMD Papua.

Saham BUMD Papua dimiliki oleh Pemprov Papua sebesar 30 persen dan Pemkab Mimika 70 persen. Dengan demikian, kepemilikan saham PTFI oleh Pemprov Papua adalah 3 persen dan Pemkab Mimika sebesar 7 persen.

Pinjaman ke BUMD Inalum memberikan pinjaman kepada BUMD sebesar 819 juta dollar AS yang dijaminkan dengan 40 persen saham PTII. Cicilan pinjaman akan dibayarkan dengan dividen PTFI yang akan didapatkan oleh BUMD. Namun dividen tersebut tidak akan digunakan sepenuhnya untuk membayar cicilan tersebut.

Penggunaan PTII sebagai perusahaan patungan antara Inalum dan BUMD milik Pemprov Papua sudah sesuai dengan kesepakatan induk yang ditandatangani pada tanggal 12 Januari 2018 antara Pemerintah Pusat, Pemprov Papua, Pemerintah Kabupaten Mimika dan INALUM tentang Pengambilan Saham Divestasi PTFI.

Sebelum divestasi, PTII memiliki 9,36 persen saham di PTFI. PTII tidak lagi terafiliasi dengan pengusaha Aburizal Bakrie sejak tahun 2002 setelah Freeport McMoRan mengambilalih 100 persen perusahaan tersebut.

Begitu proses divestasi selesai, 100 persen saham PTII dimiliki oleh Inalum. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral telah menyerahkan Izin Usaha Pertambangan Khusus yang menandakan Indonesia resmi memiliki 51,2 persen saham PTFI.

Dengan adanya IUPK, PTFI akan mendapatkan kepastian hukum dan kepastian berusaha dengan mengantongi perpanjangan masa operasi 2 x 10 tahun hingga 2041, serta mendapatkan jaminan fiskal dan regulasi.

Terkait dengan pengalihan saham, INALUM telah membayar 3,85 miliar dollar AS kepada Freeport McMoran Inc. (FCX) dan Rio Tinto, untuk membeli sebagian saham FCX dan hak partisipasi Rio Tinto di PTFI sehingga kepemilikan Inalum meningkat dari 9,36 persen menjadi 51,23 persen.(wayar.id/pal)